Monday, March 16, 2020

Random


Guys, pernah gak sih kalian ngalamin gini.. 
Dulu pas lagi kecil, sering banget pengen cepet jadi orang dewasa. Tapi setelah dewasa malah rasanya pengen banget balik lagi jadi anak kecil. Jadi sebenernya emang hidup sebagai anak kecil atau orang dewasa itu hampir sama saja ya. Ada hal-hal yang enak dan yang gak enaknya. Cuma beda takarannya aja kali. Pas lagi kecil, mungkin enaknya pikiran kita gak terlalu terjejali beban hidup. Makan tinggal makan, tidur tinggal tidur, sekolah tinggal berangkat, main tinggal main, jajan tinggal minta orang tua. Paling beban saat itu gak jauh-jauh dari hal sepele. Gak mau makan sayuranlah, gak mau sekolah karena dijailin temenlah, gak mau belajar karena pengen main game lah atau lain sebagainya. Beda lagi kalo udah dewasa. Rasanya apa-apa yang kita lakukan pasti akan berdampak langsung sama kehidupan kita. Udah bukan masanya kita makan tinggal makan. Tapi ya kalo gak masak sendiri, kita harus beli dulu makanannya. Pun beli juga harus pake uang. uangnya gak bisa minta gitu aja sama orang tua. Tapi harus nyari uang sendiri dengan bekerja. Belum lagi banyaknya hal-hal ribet di pekerjaan. Pokonya segala sesuatu itu jadi tanggung jawab diri kita sendiri. Kadang ya hal-hal ini yang bikin rindu sama masa-masa waktu kecil. Harusnya dulu pas lagi kecil tuh kita banyakin bersyukur gitu kalo hidup sebagai anak kecil tuh nikmat banget. Tapi ya jarang sih ada pikiran kesana karena mungkin kitanya juga gak ngerti sama pemikiran rasa syukur tersebut. Semakin bertambah umur emang membuat pikiran kita juga semakin berubah. Sedangkan dulu pas masih kecil ya paling pemikiran kita masih cetek istilahnya. Masih simpel. Gak ada tuh pikiran besok bisa makan atau enggak. Kalo sekarang, beuh semua pikiran tentang bisa makan atau nggak aja rasanya menghantui terus sampe mau tidur sekalipun. Sampe-sampe ya kalo aku sendiri sih sering mikir pengen banget rasanya balik lagi jadi anak kecil. Hidup tanpa beban yang berat kaya orang dewasa.
Tapi apa mau dikata ya waktu cuma bisa berjalan maju, gabisa mundur. Sekuat apapun kita pengen lagi jadi anak kecil juga kagak bakalan kesampean deh kayanya. Ya terkecuali emang ada mesin yang super canggih yang bisa memundurkan waktu. Enak kali ya kaya di film-film gitu. Alhasil ya mau gimanapun kehidupan kita sekarang emang pada dasarnya tetep harus kita syukuri sih. Toh emang kalo diulik-ulik lagi, disetiap beban hidup pasti ada hikmahnya yang bisa diambil. Dan pasti akan selalu ada kebahagiaan di dalam kegelapan sekalipun. Gak tau deh ini bahas apaan wkwk. Cuma sedikit curcol aja gitu sama kehidupan yang melelahkan. Sekaligus berusaha menghibur diri dan mencoba mengingat-mengingat arti dari kata "bersyukur" itu sendiri supaya kitanya juga bisa lebih menerima apapun kekurangan. Iya, aku bicara kekurangan. Karena bagiku pribadi, Kebahagiaan itu cuma bonus yang kadang juga datang gak disangka-sangka. Bahkan juga kadang kebahagiaan itu datang dengan sendirinya kalau kita sudah merasa bersyukur atas apa yang kita dapatkan. Sekecil apapun itu.

Wednesday, December 25, 2019

Pengalaman Pasang Grommet [-Cerita lanjutan-]

Halo halo apa kabar semuanya? semoga selalu ada dalam kesehatan ya teman-teman.

Beberapa bulan lalu aku sempet cerita kalo aku habis operasi pasang grommet dan sinusitis. Buat yang belum tau ceritanya mungkin bisa di intip disini (Klik disini) 
Nah, kali ini aku mau lanjutin perkembangannya. Sesuai dari ceritaku sebelumnya, grommet atau pipa timpanostomi adalah semacam alat kecil yang dipasang di gendang telinga. Pemasangan grommet sendiri kalau kata dokter bisa untuk maksimal satu tahun. Jadi kalau lebih dari itu, grommet harus dilepas. Nah untuk pelepasannya sendiri, grommet itu ada jenis yang memang bisa lepas dengan sendirinya dan ada yang harus dilepas dengan bantuan dokter. Kebetulan grommet yang dipasang ditelingaku termasuk grommet yang bisa lepas sendiri (iyalah mahal paaak :V). 
Kata dokter, kalau kondisi telingaku sudah membaik, grommet akan lepas dengan sendirinya. Waktu itu aku pasang grommet bulan juli dan setelah itu aku rutin check up ke dokter setiap dua minggu sekali sampai bulan september. Jadi grommetnya tetap dipantau sama dokter.

Nah, pas terakhir check up bulan september itu, dokterku bilang kondisi telingaku udah membaik dan grommet juga sebenarnya udah bisa dilepas. Akhirnya dokter nyoba narik-narik grommetnya tapi aku ngilu banget. Berhubung ngilunya ditakutkan menyebabkan trauma ke gendang telinga, akhirnya dokter ngasih dua opsi. Pertama, membiarkannya atau observasi lagi 3 bulan supaya grommet lepas sendiri, atau aku masuk ruang bedah lagi. Well, berhubung aku parno mendengar kata-kata ruang bedah, akhirnya aku minta untuk observasi aja atau nunggu lagi selama 3 bulan. Meskipun kata dokter sih kalau masuk ruang bedah juga paling disayat kecil dan bentar doang, tapi tetep aja aku parno karena ku yakin meskipun simpel tapi banyak ini itunya dulu di administrasi kan haha. Belum lagi kalau nambah biaya hadeuuh. Akhirnya keputusan final adalah observasi 3 bulan. Jadi jadwal check up ku selanjutnya sekitar bulan november atau desember. 

Berhubung november itu aku sibuk jadi pengacara (pengangguran banyak acara hahaha). Gak deng. sebenernya aku ngeles aja. Aku cuma pengen mengulur waktu soalnya feelingku bilang si grommet tuh belum copot sampe bulan november itu. Takutnya pas di check sama dokter ternyata belum copot, aku malah disuruh masuk ruang bedah. Kan ngeri. Makanya aku memutuskan untuk menunggu lagi sampai desember.

Rencana pertengah desember aku mau check up, aku udah nentuin tanggalnya. Tapi pas aku telpon seminggu sebelumnya, ternyata dokterku udah cuti natal tahun segitu. Akhirnya niat check up ku cancel deh nunggu sampe januari.

BTW hari ini aku nulis tanggal 26 desember. Dua hari kemarin 24-25 aku dapet libur kan. Yaa meskipun aku gak ngerayain natal, tapi ada hal yang bikin aku seneng bangeeet dihari itu. Di tanggal 24 desember, Grommetku lepassssssssssssssssss yeaaaaaaaayyyyyyy...wkwk.

Waktu itu aku lagi tiduran sambil nonton anime terus ngerasa ko gatel gitu ditelinga. Pas ku sentuh lubang telinga, ada sesuatu yang ngeganjel gitu. Kupikir gak mungkin kalo kotoran kuping sekeras dan segede itu, jorok amad :V. Akhirnya ku congkel pelan pake pembersih kotoran kuping, eh ternyata itu grommet. Waaah seneng banget rasanya si grommet beneran lepas sendiri hehe. Jadi aku gak parno lagi deh mikirin gimana caranya lepasin itu grommet kalo masuk ruang bedah. Tapi bulan januari nanti aku akan tetap check up buat memastikan segalanya baik-baik saja dan sekaligus bilang ke dokterku kalo grommetnya sudah lepas. Gitu deh ceritanya teman-teman. Kalo mau tau bentukan grommetnya kaya gimana, bisa lihat gambar dibawah ini ya. Tapi mungkin ada kotorannya. Jadi mohon maaf hehe. Sekian dulu ceritanya terimakasih udah membaca. Selamat tahun baruu.

Ini utk perbandingan size dengan koin 500





Thursday, December 12, 2019

Serba Serbi Kehidupan di Asrama (Part 4)


Part 4
Dirtiness / Kekotoran di Asrama


Halloo guys.. yang masih setia baca ceritaku sampe sini aku ucapin makasih banyak yaa.. kalian the best deh ke “kepo” an nya. Wkwk. Di Part 4 ini aku akan bahas tentang beberapa hal kotor yang biasanya terjadi saat tinggal di asrama. Apa aja sih? Yuk langsung aja simak ceritanya.

  1. Bullying

    Ya, kalian pasti udah gak asing dengan istilah Pembully-an. Atau bahasa indonesianya Perundungan. Bulllying di lingkungan asrama bukanlah hal yang aneh. Malah sering terjadi. Banyaknya karakter berbeda dalam satu atap pasti akan menghasilkan kesenjangan. Orang yang katanya lemah, cupuk dsb pasti akan lebih sering mendapatkan perundungan. Biasanya orang-orang yang melakukan bullying ini merasa kalau dirinya adalah yang paling hebat dan sempurna sehingga berhak untuk menghardik orang lain yang menurutnya tidak satu level. Entah dari senior ke junior, atau bahkan seumuran tapi beda cara pergaulan. Kadang di lingkungan asrama banyak orang yang suka di olok-olok, dikerjain, barang-barangnya diambil, sampai bahkan ke serangan fisik.

    Miris sih. Bullying ini kadang secara tidak langsung juga biasa kita lakukan dalam kehidupan sehari-hari. Dari mulai body shaming, menghasut, membicarakan kejelekan orang lain, dll. Padahal intinya manusia itu gak ada yang sempurna. Alangkah baiknya kalau kita bisa saling menghargai satu sama lain dan kalaupun kita mempunyai pikiran negatif, cukup disimpan sendiri saja sampai lama kelamaan pikiran negatif itu hilang sendiri. Mari kita sama-sama berusaha untuk introspeksi diri dan menyebarkan kebaikan yaa guys..
  2. BDG

    Ada yang tau apa itu BDG? Yang jelas itu bukan singkatan dari Bandung! Haha. BDG adalah singkatan dari Budug. Setidaknya emang biasanya orang-orang cukup bilang BDG atau nama ilmiahnya Scabies. Menurut honestdocs.id, “Scabies adalah penyakit gatal pada kulit yang disebabkan oleh tungau atau kutu kecil yang bernama Sarcoptes scabiei, ditandai dengan keluhan gatal, terutama pada malam hari dan mudah menular melalui kontak langsung atau tidak langsung”. Ini adalah penyakit yang sangat populer dikalangan anak-anak yang berasrama. Selain dari gejalanya yang berupa gatal-gatal, borok dan bernanah, penyakit ini juga akan memberi bekas pada kulit yang sulit untuk dihilangkan. Jadi kaya totol-totol kecoklatan gitu. Penyakit ini sangat mudah sekali untuk menular terutama bagi orang yang tak mampu menjaga kebersihan. Seperti yang kita tahu kalau biasanya tinggal di asrama itu satu kamar dihuni oleh banyak orang. Otomatis kalau misalnya ada satu orang saja yang terkena BDG, resiko penularan ke yang lainnya pun akan lebih besar. Biasanya penyakit ini mudah menular kalau orangnya suka saling meminjam barang. Entah itu baju, celana, handuk, selimut, atau bahkan sabun batangan. Apalagi bagi orang yang kurang menjaga kebersihan dirinya misal jarang mandi, atau bahkan jarang membersihkan kamar dan tempat tidur, maka BDG ini akan datang menghampiri. Oleh karena itu intinya adalah sebisa mungkin kita harus selalu menjaga kebersihan diri dan lingkungan kita dan tidak lupa juga untuk mengajak teman-teman kita memelihara kebersihan. Pakailah barang masing-masing dan jangan saling meminjam. Lalu gunakan antiseptik pada air yang kita gunakan untuk mandi. Kalau sudah ada gejala penyakit ini, segeralah kunjungi dokter untuk pengobatan sedini mungkin agar penyakitnya tak meluas.
  3. Kencing dalam botol

    Ya, kencing dalam botol biasanya terjadi dikalangan anak laki-laki. Faktor utamanya adalah karena terlalu mager untuk beranjak ke toilet. Misalnya ketika tengah malam ingin kencing tapi takut ke toilet, biasanya ada aja yang kencing di dalam botol. Dan botolnya di lempar ke luar jendela ke arah semak-semak. Tau-tau besok paginya udah banyak botol berserakan di semak-semak. Dan berbau pesing. Sungguh terlaluuuuu. Seharusnya biasakanlah untuk buang air di toilet sebelum kita tidur. Atau paksakanlah untuk pergi ke toilet kalau memang ingin buang air dan minta teman untuk mengantar. Jika memang terpaksa harus kencing dalam botol misalnya karena sakit, maka bawa lah botol tersebut dan bersihkan saat kita pergi ke toilet nanti. Lalu buang botol bekasnya ke tempat sampah. Itu lebih baik daripada harus melempar granat-granat berisi cairan pesing yang kaya es teh manis itu kan :V
  4. Gosob dan Pencurian

    Gosob adalah sebutan untuk meminjam tanpa izin terlebih dahulu. Yang paling sering terjadi adalah penggosoban sendal. Ya, banyak sekali orang yang menganggap remeh dan seenaknya saja memakai barang orang lain. Padahal kalau kalian tau, meminjam tanpa izin itu dosa lho. Karena bisa saja sang pemilik merasa tidak ikhlas dan merasa dirugikan saat barang-barangnya yg tiba-tiba hilang atau berpindah tempat. Paling jengkel banget deh pokonya sama orang yang suka gosob. Entah berapa kali dulu aku harus beli sendal hanya karena sering hilang dan di gosob. Atau bahkan aku nemuin sepatuku yang tiba-tiba ada diluar kamar dengan kondisi basah dan kotor. Huffff.

    Selain itu ada juga orang yang emang niatnya bukan minjam, melainkan mencuri. Ya, di asrama itu sangat rawan pencurian. Baik terhadap barang-barang yang berharga maupun barang yang sepele sekalipun. Yang paling sering adalah pencurian uang dengan cara pembobolan lemari dan pencurian jemuran baju. Makanya kalau tinggal di asrama kita harus selalu menjaga diri untuk tak membawa barang-barang mewah, membawa uang secukupnya, menyediakan kunci double, dan mengawasi barang-barang kita sebisa mungkin. Aku pernah kehilangan beberapa baju, buku, bahkan celenganku yang kutaruh di dalam lemari. Sungguh kesal rasanya. Hidup di asrama sungguh berattt.
  5. Razia

    Razia dilakukan oleh para pengurus asrama dan senior. Biasanya barang-barang yang dianggap tidak boleh dibawa ke asrama, akan disita oleh sang perazia. Mungkin kalau untuk barang-barang terlarang kaya narkoba sih wajar ya. Tapi aku pernah saat ada razia, koleksi kaset DVD ku ikut disita. Padahal itu benar-benar kaset film-film favoritku. Ada kaset Harry potter, Jurassic Park, dan beberapa film fantasi lainnya. Entah dikiranya kaset porno kali ya atau emang yang merazia menginginkan kaset filmku itu. Menyebalkan. Selain itu HP dan surat-surat cinta juga ikut di razia. Karena ada larangan untuk membawa HP dan juga ada larangan berpacaran.

    Well, ini sedikit curahatanku. Aku mengakui termasuk orang yang pernah melanggar. Aku pernah membawa HP diam-diam karena alasannya aku adalah anak asrama yang paling jauh dari keluarga sementara anak-anak lain jarak dari asrama ke rumahnya lumayan dekat jadi mereka sering pulang. Tentunya aku cuma ingin tetap berkomunikasi sama keluarga. Itupun hanya ku gunakan di waktu-waktu tertentu saja. Bayangkan aku pulang ke rumah cuma 2-3x setahun. :( Alhasil suatu ketika ada razia, HP ku disita dan raib.

Itu aja sebagian dari hal-hal kotor yang terjadi di asrama. Mungkin masih banyak lagi hal lainnya. Tapi cukup itu yang bisa ku share saat ini. Semua cerita ini bukan berniat untuk menyudutkan kehidupan di asrama, melainkan memang itu adalah pengalaman yang terjadi dalam hidupku, di tempatku dan pada masa lalu. Ini semua semata-mata untuk mengingatkan kita agar lebih aware dalam hal apapun agar segala sesuatunya berjalan seperti yang kita harapkan. Dan again, bagi yang masih penasaran dengan serba-serbi kehidupan di asrama, mungkin dilain waktu aku akan share di Part 5. Thank you for read and see you guys~






Serba Serbi Kehidupan di Asrama (Part 3)




Part 3
Rumor Horor dan Hal Mistis


Hi guys? Apa kalian termasuk orang yang penakut? Tenang.. aku juga penakut kok. Dan rasa takut adalah hal yang wajar. Menurut wikipedia, “Takut adalah suatu mekanisme pertahanan hidup dasar yang terjadi sebagai respons terhadap suatu stimulus tertentu, seperti rasa sakit atau ancaman bahaya. Beberapa ahli psikologi juga telah menyebutkan bahwa takut adalah salah satu dari emosi dasar, selain kebahagiaan, kesedihan, dan kemarahan.” 

Kali ini aku akan melanjutkan serba serbi kehidupan di asrama. Kira-kira apa sih yang di takutkan kalau tinggal di asrama? Tentunya selain dari peraturan, hukuman, senior yang galak, pasti ada juga rasa takut sama rumor horor dan hal mistis di asrama. Kali ini aku akan cerita beberapa rumor horor dan hal mistis sesuai pengalaman di asramaku.

  1. Gulutuk sengir

    Gulutuk sengir berasal dari bahasa sunda. Gulutuk artinya menggelinding. Dan sengir artinya nyengir atau menyeringai. Dengan kata lain ini adalah rumor horor di asramaku dimana banyak orang yang katanya suka melihat kepala buntung menggelinding dan menyeringai kepada orang yang melihatnya. Biasanya dia populer menggelinding-gelinding di lorong asrama. hiiiii…. sereem. Tapi kalo ada orang yang gak tau, mungkin dikiranya bola kali ya. Kasian juga sih kalau si gulutuk sengirnya sampe di tendang. Wkwk. Tapi jujur aku belum pernah melihatnya. Jangan sampe deh..
  2. Pocong ijo

    Kalian pasti tau lah ya pocong itu apa. Tapi pocong ijo bukan sebutan untuk pocong berwarna hijau. Melainkan pocong yang menyukai warna hijau. Entah kenapa sebutan ini dulu sempet populer di asrama ku. Banyak orang yang melihat penampakan pocong dan dikait-kait kan dia selalu menampakan diri ketika melihat sesuatu yang berwarna hijau. Misalnya kalian pakai baju hijau, atau selimut warna hijau, atau tirai jendela dikamar warna hijau. Jadinya saat rumor ini populer, banyak penghuni asrama yang mengganti segala perlengkapan mereka yang berwarna hijau dengan warna lain. Termasuk aku mengganti tirai jendela kamarku yang warna hijau. Konon katanya pocong ijo adalah mahluk yang sedang nyari-nyari tumbal. Tapi gak tau lah ya keasliannya. Yang jelas begitulah rumor saat itu beredar. Kalo dipikir-pikir sih mungkin pocongnya aktivis Go Green kali ya, suka yang ijo-ijo..
  3. Kuntai

    Kuntai atau kunti atau kuntilanak udah gak asing ditelinga kita. Sosok ghaib yang berupa perempuan berambut panjang dan berpakaian putih lusuh ini katanya emang sering diceritain menampakan diri. Konon katanya banyak yang suka melihatnya di pojok-pojok asrama, dibawah tangga, atau beterbangan di luar asrama antara satu pohon ke pohon lainnya. Dan dia juga paling suka di tempat-tempat yang lembab kaya kamar mandi, tempat nyuci, kolam, rimbunan pohon bambu, dsb. Yaa gitulah pokonya.
  4. Jin pelindung

    Ada rumor juga tentang yang namanya jin pelindung. Jin pelindung ini yaitu sosok gaib yang melindungi apapun atau siapapun yang emang ingin dia lindungi. Misalnya ada jin pelindung asrama dan jin pelindung orang-orang tertentu. Konon katanya jin ini akan menjamin keselamatan yang dilindunginya dari hal-hal buruk. Jin ini ada yang bersifat turunan dari leluhur atau ada juga pihak-pihak yang sengaja mencari dan membuat kontrak dengannya. Tapi pada dasarnya ya, aku yakin kalau suatu hal buruk harus terjadi, ya maka akan terjadi. Terlepas dari seberapa kuat jin itu berusaha melindungi, tetap saja takdir tuhan itu akan jauh lebih kuat. Jadi sebaiknya kita meminta perlindungan sama tuhan saja ya teman-teman :D
  5. Ajian-ajian atau ilmu ghaib

    Ini juga populer dikalangan tertentu. Banyak orang yang menginginkan bisa ini dan itu agar kehidupannya di permudah. Ada yang bertujuan baik dan ada juga yang bertujuan buruk. Jenisnya juga macem-macem, dari mulai ingin kebal terhadap senjata, ingin dibuka mata batin, ingin bisa terbang, menghilang, ingin mempunyai pelindung, dsb. Hal-hal semacam itu ada. Dan syarat melakukannya juga tidak mudah. Dari mulai harus berpuasa, baca ini itu, dll. Kalo kamu ingin apa guys? Kalo aku ingin indomie kuah pake telor pake cabe deh.. enak Hahaha *gaknyambung
  6. Kesurupan

    Kesurupan atau kerasukan juga bukan hal yang asing ya. Sering loh terjadi di asrama. Tapi kadang ada yang bener gangguan mahluk ghaib atau juga kesurupan yang dibuat-buat. Alias stress pengen pulang ke rumah. Banyak loh yang kaya gitu. Saking stressnya tinggal di asrama, dia jadi berlaku seakan-akan sering kesurupan dan minta di pulangkan karena gak betah di asrama. Acting gitu deh ceritanya.
  7. Setan penunggu

    Akan selalu ada spot-spot di asrama yang dirumorkan ada penunggunya sampe jarang ada orang yang kesana. Dulu di asramaku ada beberapa ruangan kamar yang gak di isi karena rumornya ada genderuwo disitu. Lalu ada juga kamar mandi yang tak pernah dipake yang letaknya di belakang asrama gara-gara kamar mandi itu dekat dengan pohon bambu. Padahal airnya masih mengalir bersih. Konon disitu banyak penunggunya. Tapi kadang aku suka mandi disitu karena gak perlu ngantri. Dan menurutku aman-aman saja sih. Kadang-kadang ya jangan selalu kemakan rumor ye kan..
  8. Masih banyak lagi rumor horor dan mistis lain yang tak bisa kusebut satu-satu.

Oke guys. Itu aja yang bisa ku share di part ini. Bukan bermaksud untuk menakut-nakuti. Tapi hanya berbagi cerita dari pengalamanku saja. Percaya atau tidak percaya kita tetap harus waspada karena kadang ketakutan justru bisa mencelakakan diri kita sendiri juga. Misalnya karena takut sama hantu, kita jadi lari-lari dan jatuh dari tangga lalu terluka. Udah kaya di film-film kan? Padahal itu juga akibat kecerobohan diri sendiri. Yang paling penting sih intinya kita harus yakin kalau tuhan ada bersama kita dan meyakini kalau kita adalah mahluk yang sempurna dan kuat. Jangan lupa juga untuk tetap berdo’a pada tuhan agar diberi keselamatan. Semoga kita semua selalu aman dan tentram ya guys. Boleh juga share-share pengalaman kalian di kolom komentar ya. Dan  bagi yang masih tertarik mengetahui serba-serbi kehidupan di asrama, mari kita lanjut ke Part 4. See you~